Pengertian Asumsi adalah: Arti, Jenis, Sifat, dan Penyampaian Asumsi

Istilah asumsi bukan istilah yang asing di telinga kita karena istilah ini sering digunakan dalam berbagai bidang dalam kehidupan. Asumsi dikaitkan dengan kehidupan secara umum maupun bidang lain seperti penelitian maupun keilmuan seperti filsafat dan ekonomi.

Asumsi adalah sebagai landasan berpikir dari seseorang maupun kelompok. Istilah ini memiliki makna yang berbeda-beda tergantung bidang yang dituju. Asumsi sering dikaitkan dengan pemikiran sementara karena belum teruji kebenarannya. Penyampaiannya pun dapat dilakukan dengan beberapa cara baik secara langsung hingga secara tidak langsung.

Untuk mengetahui apa itu asumsi, berikut ini pembahasan mengenai definisi asumsi.

Read More : The Best Scholarships for Economics Programs in Texas


Pengertian Asumsi Menurut Para Ahli dan Bidang Keilmuan

Pengertian Asumsi Menurut Para Ahli dan Bidang Keilmuan

1. KBBI

Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia, asumsi adalah sebuah dugaan yang diterima sebagai dasar. Asumsi juga diartikan sebagai suatu landasan berpikir karena sesuatu hal yang diasumsikan tersebut dianggap benar.

2. Joanne Marchione

Asumsi adalah pernyataan yang diterima sebagai kebenaran yang diberikan tanpa bukti. Untuk menggunakan teori, asumsi harus diterima oleh pengguna. Asumsi menetapkan dasar untuk penerapan teori tertentu.

Read More : Computer Science College in Texas: Nurturing Tech Innovators


3. Djojosuroto kinayati & M.L.A Sumayati

Asumsi adalah suatu anggapan dasar tentang realita, harus diverivikasi secara empiris. Asumsi dasar ini bisa memengaruhi cara pandang peneliti terhadap sebuah fenomena dan juga proses penelitian secara keseluruhan, karena setiap penelitian pasti menggunakan pendekatan yang berbeda sehingga asumsi dasarnya pun berbeda pada setiap penelitian.

4. Bidang ilmu filsafat

Dalam ilmu filsafat, asumsi adalah sebuah spekulasi yang bersifat realitas dari hakikat yang berwujud konkret maupun abstrak. Asumsi dalam ilmu filsafat mengarah pada suatu kelompok ontologi yang memiliki kegunaan dalam hal perolehan pengetahuan serta berperan sebagai landasan dan arah kegiatan penelitian hingga kebenaran bisa terbukti.

Read More : Exploring the Best Psychology Colleges in Texas


5. Bidang ilmu ekonomi

Asumsi dalam ilmu ekonomi mempunyai beberapa jenis, salah satunya adalah asumsi ceteris paribus yang berguna dalam pengurangan berbagai faktor yang bersifat kompleks dan berperan dalam membantu membuat beberapa formula dalam ekonomi menjadi lebih sederhana.

6. Bidang penelitian

Di bidang penelitian, asumsi diartikan sebagai berbagai pernyataan yang dapat diuji kebenarannya melalui percobaan yang dilakukan. Beberapa faktor tertentu kerap dihilangkan karena asumsi di bidang penelitian menggunakan faktor asumsi dasar yang dianggap penting. Hal ini dianggap wajar karena sifatnya kompleks dan menyeluruh.

Sifat-Sifat Asumsi

Sifat-Sifat Asumsi

1. Asumsi Implisit

Sifat implisit pada asumsi merupakan sebuah kebenaran yang pernyataannya tidak diungkapkan secara jelas namun tersirat atau terkandung di dalamnya. Sifat asumsi ini digunakan dalam pernyataan pada suatu teori.

2. Asumsi Eksplisit

Pengertian asumsi eksplisit merupakan sebuah kebenaran yang pernyataannya diungkapkan secara jelas, gamblang, utuh, tidak berbelit-belit dan tegas. Beberapa teori menyatakan asumsinya secara eksplisit.

Jenis-Jenis Asumsi

Beberapa jenis asumsi berikut merupakan asumsi filosofis yang mendasari suatu teori. Beberapa asumsi yang dikandung dalam setiap teori dinyatakan secara implisit atau eksplisit.

Asumsi yang dikandung dapat berupa cara memperoleh pengetahuan, cakupan, sifat pengetahuan, serta beberapa hal lain yang bernilai. Hubungan antar teori dapat diketahui dengan memahami beberapa jenis asumsi berikut ini:

1. Asumsi Epistemologi

Asumsi epistemologi mengacu tentang apa yang bisa diketahui. Jenis asumsi ini merupakan cabang dari ilmu filsafat yang mempelajari beberapa dasar dan batas pengetahuan yang memberikan penekanan mengenai bagaimana seseorang mengetahui sesuatu.

Dalam sebuah teori, epistemologi pada asumsi adalah mencakup beberapa pertanyaan yang menitikberatkan pada beberapa pengetahuan dan cara dalam memperoleh pengetahuan.

2. Asumsi Aksiologi

Asumsi aksiologi mengacu tentang apa yang penting dan berharga dalam penelitian. Aksiologi adalah cabang filsafat yang memberikan pengarahan bahwa ilmu pengetahuan harus dititikberatkan pada kebebasan nilai-nilai.

Asumsi pada aksiologi memiliki cakupan berupa bagaimana manusia memanfaatkan ilmu, hakikat dari ilmu serta beberapa pertanyaan yang mengarah pada hal apa saja yang layak untuk diketahui.

3. Asumsi Ontologi

Asumsi ontologi mengacu tentang hakikat realitas. Ontologi merupakan cabang filsafat yang erat kaitannya dengan eksistensi dengan mempelajari beragam prinsip tentang sesuatu yang ada maupun mempelajari sesuatu yang ada tersebut.

Sehingga jenis asumsi ini mengarah pada kajian mengenai sifat realitas tentang ada dan tiada. Teori ontology mencakup asumsi tentang pertanyaan hal apa saja yang dikaji dan sifat realitas.

4. Asumsi Metodologis

Asumsi metodologis mengacu tentang metode dan prosedur. Asumsi metodologis terdiri dari asumsi yang dibuat oleh peneliti mengenai metode yang digunakan dalam proses penelitian kualitatif.

Prosedur yang digunakan oleh peneliti bersifat induktif dan didasarkan pada pengalaman peneliti sendiri dalam mengumpulkan dan menganalisis data.

Penyampaian-Penyampaian Asumsi

Penyampaian-Penyampaian Asumsi

Asumsi mengenai objek empiris yang dapat disampaikan ada hubungannya dengan bidang keilmuan. Selain itu, pendapat tentang perubahan benda atau yang berkaitan dengan peristiwa tertentu.

Penyampaian yang pertama berkaitan dengan asumsi adalah hal empiris tentang beberapa kesamaan pada objek tertentu seperti bentuk benda, struktur benda, dan sifat benda.

1. Asumsi pertama

Penyampaian asumsi yang pertama memberikan anggapan bahwa beberapa objek tertentu memiliki kemiripan satu sama lain. Kemiripan tersebut dapat berupa sifat, struktur, bentuk, dan lain sebagainya. Dengan asumsi pertama yang disampaikan, maka pengelompokkan beberapa objek yang mempunyai kemiripan digolongkan menjadi satu.

2. Asumsi kedua

Penyampaian asumsi yang kedua menganggap bahwa sebuah benda tidak berubah dalam jangka waktu tertentu. Kegiatan asumsi ini mempunyai tujuan untuk mempelajari tingkah laku objek dalam keadaan tertentu sehingga tidak akan dilakukan jika objek berubah setiap waktu. Namun benda akan berubah akibat alam perjalanan dari waktu ke waktu.

3. Asumsi ketiga

Asumsi ketiga biasa disebut dengan determinisme yang menganggap bahwa setiap gejala bukanlah kejadian yang sifatnya kebetulan saja.

Dalam asumsi ketiga ini, dikatakan bahwa setiap gejala memiliki pola tertentu dengan sifatnya yang tetap melalui kejadian yang sama secara berurutan. Ketidakmutlakan hubungan sebab-akibat menunjukkan kejadian diikuti kejadian lainnya.

Perbedaan antara Asumsi dan Opini

Karena pengertian asumsi adalah landasan berpikir yang terkadang belum diketahui kebenarannya, maka makna asumsi sering disamakan dengan istilah opini. Padahal, istilah asumsi dan opini mempunyai beberapa perbedaan sebagai berikut:

1. Secara definisi

Opini adalah pendapat, ide, atau pikiran. Sedangkan asumsi adalah dugaan yang diterima sebagai dasar atau landasan berpikir karena dianggap benar.

2. Data yang digunakan

Perbedaan kedua adalah dari data yang digunakan. Asumsi menggunakan data yang bersifat kuantitatif, sedangkan opini menggunakan data yang bersifat kualitatif.

Data kuantitatif pada asumsi mendeskripsikan sesuatu yang tidak menjelaskan suatu hubungan. Sementara data kualitatif pada opini menggunakan deskripsi dengan penjabaran kata secara verbal.

3. Hasil yang diperoleh

Asumsi menyatakan gagasan sebelum atau sesudah kesimpulan terbentuk. Sedangkan opini adalah gagasan yang sudah memberikan kesimpulan dan biasanya hasilnya diarahkan sesuai dengan pemikiran yang dia inginkan.

4. Kesimpulan yang didapat

Pada asumsi, kesimpulan yang didapat jarang mengangkat atau memarginalkan nama orang lain. Sedangkan opini sering mengangkat atau memarginalkan nama orang lain, opini yang mengangkat nama orang lain biasanya dalam bentuk pencitraan, membahas ketokohan seseorang, dan lain sebagainya.

Pemaparan mengenai asumsi di atas memperlihatkan bahwa asumsi adalah landasan berpikir seseorang atau kelompok yang bisa diaplikasikan pada berbagai bidang baik penelitian, kehidupan bermasyarakat maupun bidang keilmuan seperti filsafat dan ekonomi.

Leave a Comment