in

Adamas Belva Syah Devara – Kisah Sukses Pendiri Ruangguru

Adamas Belva Syah Devara Pendiri Ruangguru

Adamas Belva Syah Devara atau sapaannya Belva Devara, salah satu putra terbaik Indonesia lulusan ganda dari Harvard University, dan Stanford University, ini dikenal sebagai Pendiri dan Direktur Utama (CEO) dari Ruangguru. PT Ruang Raya Indonesia atau lebih dikenal sebagai Ruangguru adalah sebuah perusahaan startup yang berfokus pada bidang pendidikan dan teknologi terbesar di Indonesia. Dari laporannya pada Juli 2019, pengguna Ruangguru telah mencapai lebih dari 15 juta pelajar dan 300 ribu guru di seluruh Indonesia.

Lalu seperti apa cerita inspiratif Belva Devara pendiri Ruangguru? Berikut ini adalah kisah sukses pendiri Ruangguru mulai dari biografi, profil, dan perjalanan hidup.

Biografi Belva Devara

Adamas Belva Syah Devara, anak pertama dari tiga bersaudara, ini lahir di Jakarta pada tanggal 30 Mei 1990. Kedua orangnya adalah Pegawai Negeri Sipil. Walaupun bukan termasuk dari keluarga dengan ekonomi yang tinggi, kedua orang tua Belva selalu menekankan pentingnya pendidikan dengan cara memberikan pendidikan terbaik sejak kecil.

Belva menempuh pendidikan menengah pertama di SMP Islam Al Azhar 8, dan pendidikan menengah atas di SMA Presiden, sebuah sekolah semi-militer bertaraf internasional.

Sejak dulu, Belva sudah dikenal sebagai orang yang pintar, dengan kecerdasan diatas rata-rata teman-temannya. Selama SMA, dia selalu meraih peringkat satu dan menjuarai berbagai kompetisi olimpiade ilmiah, pidato, dan debat berbahasa inggris. Salah satunya adalah meraih Medali Bhagaskara Adi Tanggap dan siswa peringkat pertama di semua semesternya.

Berkat hal itu, dia diberikan Beasiswa penuh dan tidak perlu mengeluarkan biaya sepersen pun ketika sekolah di SMA Presiden. Selain itu, Belva juga terpilih sebagai ketua OSIS di SMA Presiden.

Pendidikan Tinggi Belva Devara

Pada tahun 2007, Belva terpilih menjadi salah satu dari delapan siswa Indonesia yang mendapatkan beasiswa penuh dari pemerintah Singapura untuk melanjutkan studinya ke Nanyang Technological University, Singapura.

Di salah satu institut teknik terbaik di Asia itu, Belva mengejar gelar ganda dalam program studi Ilmu komputer dan Bisnis di Nanyang Technological University.

Selama kuliah, Belva mendapatkan banyak prestasi akademis dan berhasil mendapatkan penghargaan Double Dean’s List, dimana ia merupakan salah satu dari 5% mahasiswa dengan nilai tertinggi.

Pada tahun 2009, ia terpilih oleh Universitas untuk menjalani Program Pertukaran Mahasiswa selama 3 tahun di University of Manchester, Manchester, Inggris.

Sembari kuliah, Belva Devara berkesempatan bekerja di beberapa perusahaan terkemuka. Pada tahun 2010, dia bekerja sebagai Summer Analyst, di Accenture, perusahaan global management consulting, servis teknologi, dan outsourcing yang beroperasi di Singapore.  Dan juga di Goldman Sachs, yang merupakan sebuah bank di Amerika Serikat yang beroperasi di Singapore.

Pada tahun 2011, Belva masuk daftar Young Leader for Indonesia 2011 oleh McKinsey & Company. Ditahun yang sama pula, dia berhasil meraih tiga medali emas prestisius dari Nanyang Technological University, Lee Kuan Yew Gold Medal, (penghargaan tertinggi bagi mahasiswa di universitas), Infocomm Development Authority of Singapore Gold Medal (penghargaan bagi peraih nilai akademis tertinggi di program studi Ilmu komputer), dan Accenture Gold Medal (penghargaan bagi peraih nilai akademis tertinggi di program studi Bisnis).

Setelah menyelesaikan pendidikannya di Singapura, Belva Devara bergabung dengan perusahaan McKinsey & Company sebagai Consultant. Ia berhasil memenangkan “Client First Award 2012” tahunan dari McKinsey & Company Asia Tenggara, dan dia juga meraih penilaian kinerja tertinggi pada tahun 2012. Belva meniti karir di perusahaan itu selama 2 tahun dari 2011 sampai 2013.

Pada tahun 2013, ia melanjutkan pendidikan pascasarjananya di Stanford University, jurusan Master of Business Administration. Setahun kemudian, ia juga masuk di Harvard University, jurusan Master of Public Administration (Kebijakan Publik).

Karena hal ini, Belva menjadi orang Indonesia pertama yang diterima di program gelar ganda di dua Universitas paling bergengsi di dunia.

Bisnis Digital

Setelah menyelesaikan gelar ganda pascasarjananya di dua universitas terbaik di dunia itu, Belva memutuskan untuk pulang ke Indonesia. Dengan pengalamannya yang telah malang-melintang dalam dunia pendidikan, ia bertekad untuk terjun langsung untuk membantu Indonesia dalam transformasi sistem pendidikan. Pada tahun 2014, ia pun mendirikan startup pendidikan, Ruangguru.

Nilai-nilai yang ditanamkan mengenai pentingnya pendidikan ini adalah dasar dari keyakinan Belva untuk memperjuangkan hak yang sama untuk semua anak Indonesia mendapatkan pendidikan yang berkualitas.

Di bawah kepemimpinan Belva, hanya dalam setahun, Ruangguru berkembang pesat lima kali lipat dan menjadi perusahaan teknologi pendidikan terbesar di Indonesia, yang menjangkau lebih dari 10 juta siswa dan 150.000 guru.

Pada Juli 2019, Belva mengatakan pengguna Ruangguru telah mencapai lebih dari 15 juta pelajar dan 300 ribu guru di seluruh Indonesia.

Ruangguru berhasil mendapatkan banyak penghargaan bergengsi dunia, seperti:

  1. UNICEF Youth Innovation Forum 2015 – Innovation to Watch
  2. Google Launchpad Accelerator 2016 – Awardee
  3. Bubu Awards 2016 – Indonesia’s Best Education Web
  4. Kaizen, INSEAD & NYU Stern Education Symposium (KINSES 2016) – Honorable Mention
  5. Rice Bowl Startup Awards2016 – Best SocialEntrepreneur for TechStartup
  6. the Atlassian Foundation – Atlassian Prize
  7. Departemen of Foreign Affairsand Trade – DFAT Indo -Pacific Development Prize

Selain prestasi Ruangguru, Belva juga berhasil menerima berbagai penghargaan nasional dan internasional atas kepemimpinannya membangun Ruangguru, dan aktif berbicara di forum nasional dan internasional di lima benua, termasuk pada Global Education Technology (GET) Summit 2017 di Beijing, World Economic Forum on ASEAN 2018 di Hanoi, dan Mobile World Congress 2018 di Barcelona.

Pada tahun 2017, Belva mendapatkan penghargaan prestisius menjadi salah satu dari 30 pemuda di bawah umur 30 tahun tersukses dalam bidang kewirausahaan teknologi di Asia oleh Forbes Magazine.

Pada November 2019, Belva terpilih menjadi salah satu dari tujuh milenial yang menjadi staff khusus kepresidenan pemerintahan Presiden Joko Widodo.

Baca Juga: Kisah Sukses Winston Utomo – Pendiri IDN Times Media

Profil Singkat Belva Devara

  • Nama: Adamas Belva Syah Devara
  • Tempat Lahir: Jakarta
  • Tanggal Lahir: 30 Mei 1990
  • Gelar: Master of Public Administration di Harvard University, Master of Business Administration di Stanford University
  • Dikenal: Pendiri dan CEO Ruangguru

What do you think?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *