Kisah Sukses dari Penemu Gmail – Paul Buchheit

Paul Buchheit - gmail

Salah satu server email yang paling terkenal saat ini adalah Gmail. Semua orang di dunia ini pasti punya akun Gmail untuk mengirim email atau untuk login di smartphone android miliknya. Dengan lebih 1,5 miliar pengguna, Gmail dianggap sebagai aplikasi email web yang paling sering digunakan di seluruh dunia. Namun, dibalik kesuksesan Gmail, apakah kalian tahu siapa pendiri dan pembuat Gmail? Yang menciptakan Gmail adalah Paul Buchheit. Berikut ini adalah kisah sukses dari penemu Gmail Paul Buchheit yang inspiratif.

Biografi Paul Buchheit

Buchheit lahir di New York, pada 7 November 1977. Sejak muda ia memiliki ketertarikan yang kuat dengan apa pun yang terkait dengan komputer. Dia bersekolah di Webster Thomas High School, dan merupakan salah satu siswa paling cerdas di kelasnya, karena ia sering menghasilkan banyak ide inovatif untuk mengatasi masalah yang berkaitan dengan gangguan komputer. Kemudian, ia masuk kuliah di Case Western Reserve University untuk mengejar gelar di bidang Sains kemuidian diikuti dengan gelar PhD.

Perjalanan Karir

Segera setelah Buchheit menyelesaikan pendidikannya, ia mulai magang di Microsoft, pada tahun 1995. Pada tahun 1998, ia bergabung dengan Intel dan setelah satu menjadi karyawan ke-23 di Google. Dia bekerja di Google selama hampir 7 tahun dan telah menjadi bagian berpengaruh dari banyak program revolusioner Google, termasuk menciptakan prototype Google Adsense, yang kini menjadi salah satu sumber pendapatan terbesar Google.

Paul Buchheit juga dikenal sebagai salah satu pencipta dan inovator aplikasi email bernama Gmail. Gmail diketahui telah memiliki lebih dari 1,5 miliar pengguna saat ini.

Pengembangan Gmail

Sebelum Gmail diluncurkan, berbagai penyedia layanan email, seperti Microsoft, telah memberikan penyimpanan terbatas sebesar 4 MB. Menurut Paul Buchheit, setiap layanan email semakin hari semakin buruk saja. Kemudian, semakin sedikit penyimpanan yang disediakan oleh setiap platform email juga menarik perhatiannya.

Perencanaan pembuatan Gmail dimulai bertahun-tahun sebelum diumumkan. Pengembangan Gmail dimulai pada 2001, dan pada 2004 Gmail akhirnya diluncurkan dengan peningkatan penyimpanan 1 GB penyimpanan, antarmuka yang dinamis, pencarian cepat dan akurat , dan konsep email yang terorganisir. Bahkan Microsoft memberikan pernyataan bahwa Gmail seperti ancaman nyata bagi mereka.

Keluar dari Google

Setelah lama bekerja di Google, pada tahun 2016 Buchheit memutuskan untuk keluar dari Google dan memulai perusahaannya sendiri. Pada tahun 2007 ia dan menciptakan aplikasi sosial media bernama FriendFeed. Namun kemudian pada 2009, FriendFeed diakuisisi oleh Facebook melalui transaksi pribadi.

Dia juga bekerja untuk Facebook selama beberapa tahun dan meninggalkan pekerjaannya pada 2010, untuk memulai perusahaan investasi bernama Y Combinator. Setelah menjual Friendfeed dan bekerja untuk Facebook, ia memutuskan untuk mengalihkan fokusnya ke perusahaan investasi.

Dengan uangnya, ia telah berinvestasi di lebih dari 83 perusahaan baru di seluruh Amerika Serikat. Y Combinator bertanggung jawab untuk berinvestasi di startup yang sedang berkembang di seluruh negara.

Pandangan Paul Buchhneit

Paul Buchheit menikahi pacarnya April Buchheit pada 10 Agustus 2002. Saat ini, ia tinggal bersama istri dan dua anaknya di California.

Buchheit menyatakan bahwa dia percaya masyarakat memiliki teknologi dan sumber daya untuk menyediakan makanan, perumahan, pendidikan, dan perawatan kesehatan yang memadai untuk semua orang, hanya menggunakan sebagian kecil dari tenaga kerja dan sumber daya yang tersedia.

 “Saya tidak harus bekerja. Saya memilih untuk bekerja. Dan saya percaya semua orang berhak atas kebebasan yang sama dengan yang saya miliki. Jika dilakukan dengan benar, ini juga unggul secara ekonomi, artinya kita semua akan memiliki lebih banyak kekayaan. Kita sering berbicara tentang betapa brilian atau visionernya Steve Jobs, tetapi mungkin ada jutaan orang yang sama briliannya dengan dia.

Perbedaannya adalah mereka sepertinya tidak tumbuh dengan orang tua yang hebat, guru yang luar biasa, dan lingkungan di mana inovasi adalah norma. Mereka juga tidak tinggal jauh dari Steve Wozniak. Secara ekonomi, kita tidak membutuhkan lebih banyak pekerjaan. Kami membutuhkan lebih banyak Steve Jobs. Ketika kami membebaskan semua orang, kami mengaktifkan hidup lebih lama di mana-mana. Hasilnya akan menjadi ledakan kreativitas dan kecerdasan manusia yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Jika semua yang Anda lakukan berhasil, maka Anda tidak mengambil banyak risiko dan mungkin juga tidak berinovasi” – Paul T. Buchheit

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here